Bonus Jalan-jalan (Surabaya 2016)

Ceritanya tahun 2016 ini kita ga (belum) ngerencanain jalan2. Makanya kalo ada yang dinas, diusahain sekalian ada yang cuti aja biar bisa sekalian explore tempat baru yang belum pernah kita liat.

Januari ini, pas banget Eddy disuruh ke daerah Surabaya dan sekitarnya, eh pas juga ada salah satu temen kantor yang kawin di Surabaya. Lumayan ngirit penginapan. Hihi.

Berangkat hari Jumat, pulang kantor naik Damri ke bandara. Ternyata kalo Jumat tuh perjalanan ke bandara emang mampet banget ya, lebih dari 2 jam lho buat sampe sana.

Sampe bandara, berbekal voucher 30rb Bakmi GM hasil bonus dari Pom Bensin Total selama 2 bulan, yang ternyata bisa dituker di bandara, jajan dululah nasi goreng biar ntar di pesawat atau sambil nunggu pesawat bisa makan. Beli nasi goreng aja karena udah bawa minum dari kantor hahaha. #lagilagiirit

IMG_9707[1]

 

Ternyata pesenan nasi goreng cepet datengnya, tapi males makan di counternya, jadi gue bawa masuk ke food court bandara alias counter Starbucks yang lumayan banyak kursi hihi. Duduk disitu di bagian pojok deket tempat baju Polo, enak juga, mirip banget lokasi duduknya kayak duduk di Executive Lounge-nya Garuda. 🙂

Kelar makan, masuk boarding lounge, antri masuk pesawat, karena gue duduk di kursi depan, jadi gue antri agak belakangan. Pas mau masuk bus buat dianter ke pesawat, gue dapet bus yang kedua, pas gue masuk masih kosong, jadi langsung dapet kursi dan gue pilih deket pintu biar cepet keluarnya. Setelah busnya agak penuh, dateng ibu2 separuh baya berdiri depan gue, dia bawa koper plus tas jinjing lumayan berat, jadi gue tawarin duduk tempat gue. Dia nolak sampe gue didorong balik buat duduk lagi di kursi gue, dan si ibu tetep berdiri persis depan gue, koper ditaro di deket sandaran kaki gue. Turun juga kita barengan, naik pesawat juga barengan, eh pas keluar pesawat jalan masuk ke bagian arrival dia juga deket2an sama gue jalannya. Nyampe di bandara udah lumayan malem, jam 19.30an gitu deh. Gue udah dikasih tau Eddy buat nyari taksi di deket pintu kedatangan, ada counter2 taksi buat beli voucher dulu, baru nanti dianter ke parkiran taksi. Pas gue nyamperin counter taksi, ada satpam yang ngarahin, gue diarahin ke perusahaan taksi apa gitu, namanya gue lupa, gue bilang tujuan gue, langsung dikenain biaya 150rb buat ke daerah Tunjungan. Gue nanya ke mbaknya, kok ga 100rban ya, saya biasanya segitu. Terus mbaknya bingung, katanya ga bisa kalo harga segitu. Terus gue tanya lagi, ini segini banyak taksi, sama aja semua harganya? Kalo yang lainnya gimana? Terus mbaknya bingung, liat2an sama satpam yang dari tadi berdiri di belakang gue. Terus gue liat ibu2 yang tadi bareng gue dari di Cengkareng, dia ngantri di taksi Prima Juanda, langsung gue nyamperin tuh counter. Prima Juanda bilang 120rb sampe daerah Tunjungan. Gila aja tuh taksi pertama yang gue datengin, untung gue ga kena tipu gara2 ibu2 baik yang kayak jadi “guardian angel” gue karena gue sendirian. Hihihi. Thank God.

IMG_9716[1]

Perjalanan ke hotel lumayan lama, hampir 1 jam karena emang kalo Jumat di daerah Surabaya udah pasti macet. Nyampe hotel, taro tas, langsung kita berdua cari makan. Kemana lagi kalo ga ke mall hahaha.

Besoknya kita bangun siang, santai2 aja karena emang kita nginep di hotel ini gara2 kita masih punya point yang bisa di-redeem buat nginep gratis. Tapi kita ga dapet sarapannya. Jadi jam 11an kita baru capcus dari hotel. Tujuan pertama ke seberang, liat Hotel Majapahit. Hotel ini udah lama pengen gue liat dari deket karena kejadian di hotel ini yang cukup terkenal, yaitu Insiden Hotel Yamato, peristiwa perobekan bendera Belanda yang warnanya merah putih biru jadi bendera merah putih punya Indonesia pas tanggal 10 November 1945 yang sekarang jadi Hari Pahlawan. Bangunannya bagus banget, mirip Hotel Raffles di Singapura. Ternyata setelah sorenya gue browsing, yang punya emang keluarga yang sama dengan yang punya Hotel Raffles di Singapura. Kita cuman poto2 doang disitu karena ga berani juga masuk abisnya banyak bener satpamnya, tadinya dikira bisa foto2 dalemnya gitu hehehe.

IMG_9733[1]

Abis dari Hotel Majapahit, jalan sedikit ke arah belakang, ke Toko Wisata Rasa, beli Almond Crispy Cheese khas Surabaya. Kelar belanja agak gerimis, kita langsung nyetop taksi, jalan ke arah House of Sampoerna. Ternyata bener sepanjang jalan ke HoS hujan gede, jadi pas nyampe sana kita minta bapak taksinya buat tunggu kita keliling museum.

House of Sampoerna ini semacam rumah, dulu bekas pabriknya rokok Sampoerna yang sekarang udah dijadiin museum sama pemiliknya. Senangnya bisa main ke sini. Ada sejarah gimana si Bapak Liem Seeng Tee berjuang sebelum akhirnya sukses kayak sekarang. Kalo menurut gue, HoS bukan museum rokok, meskipun masuk ke sini karena ada tema rokok, harus diatas 18th atau kalau dibawah itu harus didampingi orang tuanya, tapi dilihat dari arsitekturnya, desainnya, apalagi perjuangannya si owner, bikin kita menghargai sejarah Liem Seeng Tee selama 19 tahun jualan rokok di warung bambu. Apalagi cara dia bikin rokok dengan menyimpan cengkeh di gudang selama 2th sebelum digiling, bener2 perjuangan yang kalo dilihat sekarang apa itu orang saking mapannya jadi keliatan kayak kurang kerjaan ya hihihi bayangin aja nyimpen cengkeh demi kualitas rokok yang prima itu kan berarti dia banyak banget waktunya dan mungkin jaman dulu belum terlalu kapitalis jadi orang bisa idealis. Di sini juga ada cafenya dan ada paket jalan2 pake bus dari HoS yang namanya Surabaya Heritage Track (SHT) yang rutenya beda2 tiap hari dan jamnya. Sehari mereka ada 3x tour. Kita sempet makan dulu di cafenya. Enak dan harganya bersahabat banget alias murah. Kelar makan, karena kasian ama tukang taksinya, kita mutusin buat balik aja, ternyataaaaa taksinya udah pulang hahaha. Sedih dah. Padahal tuh bapak Inul lucu bangettttt…. Seru bener naik taksi dia, dari politik sampe gosip artis update bener dahhh..

Begitu udah ditinggal taksi, langsung telpon Blue Bird buat dijemput. Dibilang mesti tunggu sekitar 15 menit. Pas 5 menit lagi nunggu taksi, ada mas2 dari SHT yang nawarin kita naik busnya, karena masih ada tempat buat 2 orang lagi. Padahal sebelum makan kita nanya masih waiting list buat jatah jalan2 jam 1 siang. Yeayyyyy….emang rejeki kagak kemana yak. Hihihi, langsung batalin Blue Bird, dan duduk manis di bus SHT. Busnya bagusssss, bersih, pake ac, ada tour guide-nya, kacanya gede jadi bisa liat pemandangan luar dan orang bisa liat kita, secara akuarium bener tuh kaca busnya hihi.

Tujuan kita pertama ke Monumen Tugu Pahlawan, buat tau sejarah kenapa kota Surabaya dinamain begitu. Foto2 sekitar 15 menit. Kelar dari situ, jalan lagi ke PTPN XI, kantornya PTPN ini merupakan kantor pabrik gula (sesuai nomornya XI, yang artinya perkebunan yang ngurusin gula). Gedungnya bagus banget, bangunan asli dari jaman Belanda, dibangun sama orang Belgia. Kira2 tour SHT makan waktu sekitar 1 jam, dan harus balik lagi ke HoS, alias ga boleh turun di jalan. Hehehe. Kalo ada waktu pengen banget cobain semua tournya. Karena seru, guide-nya lucu, jelas banget, dan yang penting GRATIS!

Balik ke hotel, siap2 buat kondangan Yeni di gedung Bulog. Kelar kondangan, makan lagi di mall hahaha. Parah deh. Males banget nyari tempat makan khas Surabaya gitu, abisnya kelar kondangan udah jam 20.30an males juga kalo nyampe tempat makan eh malah udah tutup.

Besoknya, pagi2 bangun ke gereja Katedral Surabaya, namanya Gereja Hati Kudus Yesus, jadi inget sekolah Cor Jesu yang di Malang pasti sama nih yayasannya. Kelar gereja, kelaperan, pengen ke Boncafe. Jalan kaki deh kita ke daerah Jalan Sumatera. Gue lupa tepatnya jalan apa, tapi lumayan jauh juga jalannya 15 menitan. Sampe sana sempet nunggu sebentar, karena belum buka hahahaha. Terlalu semangat.

Makanannya macem2 mulai dari steak, pasta, burger, pizza, minumannya juga bervariasi banget, dan foto2nya keliatan enak semua, jadi bingung. Akhirnya kita makan yang best seller aja deh berdasarkan browsing2 sambil nunggu sebelumnya di instagram.

IMG_9905[1]

Kelar makan, udah jam 11an, balik ke hotel, lanjut check out, terus mampir ke rumah sodara di Sidoarjo. Jam 15an, berangkat ke bandara buat balik ke Jakarta. Banyak banget bonusnya kali ini, nginep gratis, makan bakmi GM gratis, lumayan yaaa.. hihihi…

Advertisements

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s