Bali Trip with Girlfriends Part 1

Mau cerita dikit tentang masa lalu ya. Hihihi. Gue kuliah mulai tahun 1999-2004. Punya temen main di kampus cewe semua ber-9, dari awal masuk sampe lulus kita barengan terus, 3 orang lulus duluan di tahun 2003, 4 orang di tahun 2004 awal, dan 2 orang di 2004 akhir kalo ga salah. Untuk nama2 gue pake inisial aja ya.
Pas jaman masih kuliah, kira2 tahun 2000, kita pernah cabut mata pelajaran Manajemen Operasional (kalo ga salah inget lagi), buat makan siang ke Puncak, naik mobil si A, Kijang kotak, ber-10. Sampe sekarang masih penasaran gimana bisa muat. Nah pas tahun 2000 juga, si A yang kebetulan punya villa di Puncak ngajakin kita buat nginep di villanya. Sabtu-Minggu pas wiken di bulan Agustus. Berangkatlah kita ber-9 lengkap ke Puncak. Seneng banget bisa jalan bareng rame2.

Sejak mulai banyak pisah2 karena beda kelas jadi jarang banget buat pergi2 bareng, yang tadinya kemana2 ramean jadi mencar2 dan kebagi2, apalagi kuliah gue manajemen mulai penjurusan, jadilah kita makin jarang ketemuan.
Kelar lulus, sebenernya kita sempet bikin arisan bareng, tapi ga ada kemajuan gitu, pengennya tiap bulan rutin ketemuan, malah jadinya arisan online, karena dikocoknya pake WA terus difoto siapa yang dapet hahaha. Parah banget saking sibuknya karena baru pada kawin, atau baru pada punya anak bayi, atau rumahnya emang jauh banget, pulang kerja udah malem jadi susah buat ketemuan pas hari kerja. Selain arisan, acara rutin yang selalu kita adain tiap tahun tuh sebenernya bukber bareng.
Setelah 10 tahun kita bukber barengan, bukber terakhir adalah bulan Juni 2015 kemarin di Gancit, yang dateng ada 6 orang, beserta suami, dan anak2nya. Kebetulan gue nyampe telat, udah sempet lama mereka pada ngobrol duluan, pas nyampe gue dikasih tau kalo kita mau jalan2 bareng. Lokasi dan tanggal masih ga jelas seperti biasa deh kalo bikin acara banyakan cuman wacana hahaha.
Kelar ketemuan, secaraaa naluri emak2 yang apa2 pengen cepet2 terealisasi takut mood berubah lagi, apalagi mesti ijin suami sama anak juga kan, akhirnya mulai ngomongin lagi di grup WA gimana caranya kita bisa jalan2 bareng. Mulai dari tentuin tanggal berangkat yang ga boleh sama kayak anak ujian, deadline show baru, jadwal nanny pulang kampung, sampe ke suaminya pindah bagian jadi susah cuti :).
Dari kita ber-11 di grup, yang respons buat jalan2 bolak balik cuman 7 orang. Pas udah fix nentuin mau kemana dan tanggal berapa akhirnya mulai berguguran dan kita bikin grup lagi ber-5. Kita set tanggal 27-29 Agustus mau ke Bali dan judulnya plesir heits yang kekinian dan ga bisa dilakuin kalo barengan sama anak kecil. Dipilih bulan Agustus karena biar ga kelamaan dan masih musim panas, jadi cuaca terbang lebih aman deh, apalagi ada Gunung Raung yang sempet bikin penerbangan ke Bali suka ditahan karena asap. Seperti biasa ya, namanya juga geng ribet, hahaha, bikin jadwal aja mesti ketemuan, karena kalo diobrolin di WA takut salah paham kan. Akhirnya janjianlah kita, ngebahas preferensi masing2 pada pengen kemana aja. Ada yang mau makan es krim tiap hari, ada yang mau ke Rock Bar, ada yang mesti beli sutil dan minum kopi top list di Bali, sampe ada yang cuma pengen beli salak sama kue lapis. :)))
Beli tiketnya pake travel di kantor gue, lumayan gampang karena bisa dihold mau bayarnya dikasih deadline 1 hari dan bisa pake cc. Teorinya, harusnya emang beli tiket dulu baru cari hotel. Tapi karena temen gue yang ikut jalan2 ini juga punya bisnis travel, namanya Sarah (kalo ini kayaknya dia gapapa ga pake inisial karena mau promosiiii hihihi :)), dia bisa cariin kita hotel/vila buat ber-4 yang enak dan ga jauh dari mana2 alias di Seminyak. Cerita tentang hotel nanti gue posting terpisah ya.
Pertama sesuai dengan budget ber-4 (kebetulan 1 orang belum bisa konfirmasi kepastian ikut atau ga), kita dapet nginep di The Haven. Pilih kamar paling murah, diupgrade ke Suite 2 BR. Asli seneng banget. Naluri impulsif langsung pengen bayar aja tuh hotel ga pake mikir. Hahaha. Tapi karena tiket belum beli jadi ditahan dulu. Minggu depannya, kita bayar pesawat, berangkat subuh2 paling pagi, pulang penerbangan kedua sebelum terakhir (ambisius abissssss), kebetulan baru gajian jadi enak banget ga usah ngutang deh ya, kan lagi krismon. Hihihi.
Kelar beli tiket pesawat, diurus lagi deh sama si Sarah buat penginapan dan akomodasi mobil kita selama di Bali. Masih dapet di The Haven, cuman masalah upgrade ke Suite belum ada kepastian. Nah, selama menunggu keberangkatan ke Bali kita cuman chatting lewat grup aja, update2 lokasi tujuan dll. Kebetulan kita berangkat hari Kamis subuh, pas hari Senin, Sarah WA ke grup kalo suaminya sakit dan mesti diopname, jadi ada kemungkinan kita berangkat cuman bertiga. Gue sih langsung males jalan ya, kalo emang mesti dibatalin ya udah semuanya aja dibatalin ya ga sih. One for all, all for one. 🙂 tapiiii emang dasar rejekinya si Sarah, hari Rabu, suaminya bisa pulang ke rumah. Cuman ada satu masalah nih yaa menyangkut penginapan, karena Sarah udah bilang ga jadi berangkat, hotel yang dibooking cuman 1 kamar, ga jadi dapet suite. Eh, pas dia udah bisa pasti berangkat, kita malah belum dapet kamar samsek hahaha. Itu udah semalem sebelumnya pula. Ya udah singkat cerita, karena kita tetep pengen di Seminyak, kita malah di-upgrade sama travelnya Sarah buat nginep di Courtyard Seminyak. Wooohoooo..seneng banget! Ga perlu nambah budget pulaaaaa… Keren deh, soal hotel dan itinerary kemana aja kita perginya, nanti gue ceritain di posting-an yang terpisah ya.
Ok, jadi kita pergi ber-4, gue, Sarah, P, dan I. Emak2 rempong akhirnya bisa jalan2! Yeayyy!!!
Advertisements

One thought on “Bali Trip with Girlfriends Part 1

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s