The Perfect Gatsby

Ini bukan iklan gel rambut hahaha…
Kemarin gue nonton The Great Gatsby di Kuningan City.
Perdana ke mall sebelahnya mantan kantor.
Nontonnya barengan Yeni, anak kantor yang sama2 kesepian hahaha.

Pas nyampe, kita mampir dulu ke Ambas buat taro hp Samsungnya Yeni yang rusak padahal baru beli 6 bulan yang lalu.
Kebetulan masih garansi, jadi bisa dibenerin for free.
Tapi tetep harus rawat inap, makanya cuma sebentar mampir terus capcus ke KunCit.

Nonton jam 18.15, udah kebayang banget ini film bakalan seru dan ga bakalan bosen.
Ceritanya si Leonardo sebagai karakter Jay Gatsby adalah tetangganya Nick Carraway.
Nah Nick ini sekarang lagi sakit jiwa dan dirawat ama psikiater gitu deh, tapi dia susah buat cerita, jadi dia cerita sambil nulis supaya dia bisa mencurahkan kegalauan dia yang menyebabkan dia sakit jiwa.
Si Jay Gatsby yang jadi fokus cerita ini sebenernya milyuner misterius yang sering ngadain party dalam rangka mencari kekasihnya yang hilang 5 tahun yang lalu.
Setting ceritanya tahun 1920an gitu, diadaptasi dari novel F. Scott Fitzgerald yang katanya pengalaman pribadi dese juga.
Intinya, Jay Gatsby cuma berilusi tentang cintanya sama Daisy, karena sebenernya karakter Daisy yang kekanak2an dan egois ini ternyata orang yang ga punya perasaaan sama sekali dan ga pernah milih Gatsby buat jadi pasangannya karena masalah kasta di awal, dan pada akhirnya si Gatsby yang udah tajir melintir tujuh turunan delapan pengkolan, punya istana seberang rumahnya si Daisy, juga ga bisa jatuh ke pelukannya dia. Hahaha.

Emang ya ilusi tentang cinta tuh selalu bikin orang yang hidupnya drama queen kayak gue tuh jadi mellow ga jelas.
Naksir ama sapa, pacaran ama sapa, eh kawin ama sapa,
Dunia tuh kadang2 ga adil, karena emang orang cakep dan tajir doang yang boleh milih mau jatuh cinta ama sapa.
Hihihi… curhat ga jelas.
Gue masih sedih deh sampe sekarang dan belum bisa move on dari nih film.
Oh Mr. Di Caprioooo…
Makin tua rasanya makin keren aja nih orang…

gambar dari sini

Filmnya seru, lagunya bagus, aktingnya Leonardo JUARA!!
Si Tobey Maguire agak2 kebanting sih, kurang mature kalo gue bilang, cewe yang jadi Daisy Buchanan juga bukan jelek sih aktingnya, tapi ya ga cocok aja buat dipasangin sama Leonardo yang udah sangat2 matang banget dalam hal perlakonan.
Tapi tetep yah bok, karena cintanya bertepuk sebelah tangan, jadi banyak drama2 berikutnya yang menyebabkan si Leonardo, spesialis mati di akhir pelem, ketembak pas lagi renang.
*bagian ini bikin heran banget, pada kemana itu bodyguard banyak banget dan napa bisa masuk yak yang mau ngebunuh si Leonardo????*
Ngeselin dah, film mana sih yang dia maenin bisa happy ending???
Hah hah hahhh..
Kenapa ya?
Apa mau bikin trademark gitu ya?

Oya, terussss ada lagi yang bikin seneng…
Bajunya si Neng Daisy ini asli dahhh..
Ngiler berat dan rasanya pengen balik ke tahun 1920an dimana baju penganten bisa dipake buat maen.
Hahaha.

gambar dari sini
gambar dari sini

Bajunya si Jordan Baker juga ga kalah keren dah

Yah pokoknya kalian harus nonton.
Sekian review sekaligus spoiler asal2an ini…
Hihihi.

Advertisements

2 thoughts on “The Perfect Gatsby

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s